Warning: is_dir(): open_basedir restriction in effect. File(/www/wwwroot/lsp-mpsdm.com/wp-content/plugins/wpdiscuz/themes/default) is not within the allowed path(s): (/home/lspmpsdm/:/tmp/:/usr/share/pear/:/home/kloxo/client/lspmpsdm/session/:/home/kloxo/httpd/script/:/home/kloxo/httpd/disable/:) in /home/lspmpsdm/lsp-mpsdm.com/wp-content/plugins/wpdiscuz/forms/wpdFormAttr/Form.php on line 157
Mengelola Proses Perumusan Indikator Kinerja Individu - LSP MPSDM
Back
sertifikasi sdm

Mengelola Proses Perumusan Indikator Kinerja Individu

Unit kompetensi Mengelola Proses Perumusan Indikator Kinerja Individu adalah unit kompetensi yang diperuntukkan bagi tenaga kerja yang memiliki tugas dan tanggung jawab untuk mengelola proses perumusan indikator kinerja individu.

Definisi

Mengelola Proses Perumusan Indikator Kinerja Individu adalah kemampuan untuk merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi proses perumusan indikator kinerja individu yang sesuai dengan sasaran dan strategi organisasi, serta kompetensi dan tanggung jawab individu.

Kriteria Unjuk Kerja

  1. Menyusun rencana perumusan indikator kinerja individu
  • Mengidentifikasi sasaran dan strategi organisasi
  • Menganalisis uraian jabatan
  • Menentukan kompetensi dan tanggung jawab individu
  • Mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja individu
  • Menetapkan kriteria keberhasilan individu
  • Menyusun jadwal perumusan indikator kinerja individu
  1. Melaksanakan perumusan indikator kinerja individu
  • Melakukan diskusi dengan individu untuk mendapatkan umpan balik
  • Menjelaskan tujuan dan manfaat perumusan indikator kinerja individu
  • Membantu individu dalam mengidentifikasi indikator kinerja yang relevan
  • Melakukan validasi indikator kinerja individu
  1. Mengevaluasi proses perumusan indikator kinerja individu
  • Melakukan penilaian terhadap kesesuaian indikator kinerja individu dengan sasaran dan strategi organisasi
  • Melakukan penilaian terhadap kesesuaian indikator kinerja individu dengan kompetensi dan tanggung jawab individu
  • Melakukan penilaian terhadap kejelasan dan keterbacaan indikator kinerja individu
  • Melakukan penilaian terhadap realistis dan dapat diukurnya indikator kinerja individu

Penerapan

Unit kompetensi ini dapat diterapkan dalam berbagai jenis organisasi, baik organisasi profit maupun non-profit. Unit kompetensi ini juga dapat diterapkan dalam berbagai jenis pekerjaan, mulai dari pekerjaan operasional hingga pekerjaan manajerial.

Manfaat

Memiliki unit kompetensi Mengelola Proses Perumusan Indikator Kinerja Individu dapat memberikan manfaat bagi tenaga kerja, antara lain:

  • Meningkatkan efektivitas proses pengelolaan kinerja individu
  • Meningkatkan kejelasan dan keterbacaan indikator kinerja individu
  • Meningkatkan motivasi dan komitmen individu dalam mencapai tujuan
  • Meningkatkan produktivitas organisasi

Unit kompetensi “Mengelola Proses Perumusan Indikator Kinerja Individu” merujuk pada kemampuan untuk merancang, mengembangkan, dan mengelola indikator kinerja atau key performance indicators (KPIs) yang digunakan untuk mengukur kinerja individu dalam sebuah organisasi. Berikut adalah penjelasan lebih rinci tentang unit kompetensi ini:

  1. Pemahaman Kinerja Individu: Individu yang menguasai unit kompetensi ini harus memahami pentingnya mengukur kinerja individu dalam konteks organisasi. Mereka perlu memahami bagaimana kinerja individu berkontribusi terhadap tujuan organisasi.
  2. Identifikasi Tujuan dan Sasaran: Langkah awal adalah mengidentifikasi tujuan dan sasaran individu yang sesuai dengan peran dan tanggung jawab mereka. Tujuan ini harus relevan dengan tujuan organisasi secara keseluruhan.
  3. Penetapan KPI: Setelah tujuan individu teridentifikasi, individu ini perlu menetapkan KPI yang sesuai untuk mengukur pencapaian tujuan tersebut. KPI haruslah spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan berbatasan waktu (SMART).
  4. Pengembangan Metrik: Individu ini harus dapat mengembangkan metrik atau parameter yang digunakan untuk mengukur KPI. Ini mencakup menentukan cara mengumpulkan data, sumber data yang diperlukan, dan frekuensi pengukuran.
  5. Konsultasi dengan Individu: Proses perumusan KPI harus melibatkan konsultasi dengan individu yang akan diukur kinerjanya. Ini memungkinkan untuk memahami perspektif mereka, mendapatkan masukan, dan memastikan bahwa KPI bersifat adil dan dapat diterima.
  6. Pengukuran Berkelanjutan: Individu ini harus memastikan bahwa pengukuran kinerja individu dilakukan secara berkelanjutan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan. Pengukuran ini dapat berlangsung mingguan, bulanan, kuartalan, atau tahunan, tergantung pada KPI dan tujuannya.
  7. Analisis Kinerja: Setelah data pengukuran dikumpulkan, individu ini harus mampu menganalisis hasilnya. Ini mencakup mengevaluasi apakah individu telah mencapai KPI mereka, mengidentifikasi tren kinerja, dan mengidentifikasi area di mana perbaikan diperlukan.
  8. Memberikan Umpan Balik: Bagian penting dari pengelolaan KPI adalah memberikan umpan balik kepada individu yang diukur. Ini termasuk memberikan pengakuan atas pencapaian yang baik dan memberikan dukungan atau arahan untuk meningkatkan kinerja jika diperlukan.
  9. Perbaikan dan Pengembangan: Jika hasil pengukuran menunjukkan bahwa individu tidak mencapai KPI mereka, individu ini harus mampu bekerja sama dengan individu tersebut untuk mengembangkan rencana perbaikan dan pengembangan.
  10. Manajemen Keterkaitan: Individu ini juga harus memastikan bahwa KPI individu terkait secara koheren dengan KPI tingkat departemen atau organisasi yang lebih tinggi. Ini memastikan keselarasan dalam pencapaian tujuan organisasi.
  11. Manajemen Dokumentasi: Penting untuk mendokumentasikan seluruh proses perumusan KPI dan hasil pengukuran. Ini melibatkan penyimpanan data kinerja individu secara aman dan sesuai dengan peraturan privasi yang berlaku.

Mengelola proses perumusan KPI individu adalah bagian penting dari manajemen kinerja yang efektif. Ini membantu organisasi untuk mengidentifikasi kinerja yang memenuhi tujuan mereka dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk meningkatkannya jika diperlukan.

Sertifikasi

Tenaga kerja yang telah memiliki unit kompetensi Mengelola Proses Perumusan Indikator Kinerja Individu dapat mengikuti sertifikasi kompetensi yang diselenggarakan oleh Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) MPSDM. Sertifikasi kompetensi merupakan pengakuan atas kompetensi yang dimiliki oleh tenaga kerja. Hubungi Kontak atau Whatsapp Chat untuk pertanyaan tentang jadwal atau informasi lebih lanjut.

Salam Kompeten

LSP MPSDM

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Sintia Daudina
8 Desember 2023 14:36

dalam Mengelola Proses Perumusan Indikator Kinerja Individu, tenyata banyak sekali kriteria unjuk kerja yang dapat kita lakukan, materi yang disampaikan sangat berguna dan bermanfaat, jika disampaikan dalam bentuk gambar sepertinya dapat lebih menarik

John Doe

Typically replies within a day

1
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x
Tim dukungan pelanggan kami ada di sini untuk menjawab pertanyaan Anda. Tanyakan apa saja kepada kami!